Sabtu, Juli 20, 2024

Opini : Angka Reproduksi (R) dan New Normal Life

spot_img
spot_img
Terkait
spot_img

IDEAtimes.id, Opini;- Memasuki new normal life pada phase pandemi ini menjadi perbincangan yang hangat ditengah masyarakat. Hal ini tidak terlepas dari rasa khawatir dari masyarakat untuk kembali beraktifitas atau masih stay at home.

Oleh Direktor regional WHO Eropa memberikan kriteria untuk memasuki new normal. Beliau menjelaskan bahwa “Sebelum melonggarkan pembatasan Anda harus memastikan kriteria diterapkan. Jika tak bisa mohon Anda pikirkan kembali,” kata Dr Hans Henri P. Kluge, Direktur Regional WHO Eropa saat memberikan keterangan kepada pers. Adapun kriteria yang dimaksudkan diantaranya adalah:

Negara yang akan menerapkan konsep new normal harus memiliki bukti bahwa penularan COVID-19 di wilayahnya telah bisa dikendalikan.

Indikator pembuktian bahwa Covid-19 disuatu wilayah telah terkendali dapat menggunakan beberapa parameter diantaranya angka reproduksi virus (R), angka fatalitas kasus (CFR) dan jumlah kasus.

Beberapa Negara menggunakan angka reproduksi virus sebagai dasar pengambilan kebijakan untuk melakukan pelonggaran intervensinya.

Angka reproduksi virus di tentukan oleh beberapa faktor diantaranya besarnya capaian mitigasi atau intervensi kesehatan masyarakat yang di peroleh, misalnya berapa persen pencapaian program PSBB atau program lain misalnya 30% atau 45%.

Semakin tinggi capain intervensinya semakain menurun angka pertumbuhan virusnya. Semakin lama waktu penggandaan virusnya dan semakan rendah angka reproduksinya.

Tentu ini sangat logis, dengan pilihan intervensi yang diberikan pada saat belum ada vaksin maka upaya yang dilakukan diharapkan dapat mengurai dan mengurangi pertumbuhan virus.

Adapun intervensi yang umum diberikan; membatasi pergerakan populasi; penutupan sekolah, kantor, pusat bisnis dan program stay at home serta mengintensifkan upaya karantina dan isolasi pada kelompok OTG, ODP dan PDP serta layanan di RS.

Perhitungan R (angka penyebaran penyakit) ini dilakukan dengan menggunakan data—jumlah penduduk wilayah, jumlah orang meninggal, masuk rumah sakit, atau teruji positif mengidap virus.

Dengan perhitungan itu dapat diestimasi daya tular dari virus covid tersebut. Indikator R yang lebih dari satu menggambarkan virus corona sedang mengalami peningkatan seperti bola salju.

Dengan R kurang dari 1 maka secara pelan tapi pasti Covid-19 akan menghilang. Ro diartikan angka pertumbuhan virus tahap awal dan Rt adalah jumlah virus pada waktu tertentu.

Berdasarkan perhitungan yng dilakukan dengan populasi Sulsel sekitar 8 juta lebih, jumlah kasus covid-19 per tanggal 28 Mei sekitar 793, dengan capaian PSBB sekitar 50%, maka diperoleh situasi Ro untuk Sul sel sekitar 3,89 dengan waktu penggandaan virus sekitar 2,7 hari dengan waktu recovery atau pemulihan sekitar 10 hari dengan angka pertumbuhan harian 28%.

Upaya mitigasi pengurangan kontak social sekitar 50% mampu mengurangi waktu penggandaaan virus dari 2,7 hari menjadi 7,7 hari. Berdampak juga pada Reproduksi efektif Rt menjadi 1,95 dan angka pertumbuhan harian telah turun menjadi 9%.

Berdasarkan analisis tersebut apakah dapat di terapkan New Normal di Sulsel? Dengan di berhentiknnya PSBB sebenarnya pemerintah telah memberikan pilihan pada setiap warga untuk memasuki new normal. Terlepas anda suka atau tidak suka.

Meskipun angka reproduksi efektif masih di atas 1 artinya corona masih tumbuh.

Pihak otoritas tentu mempunyai pertimbangan lain. Menggerakkan sektor ekonomi yang sudah terpuruk itu juga satu pertimbangan bernegara.

Kesimpulannya, intervensi PSBB, program stay at home, work at home, pembatasan transportasi, duta covid, upaya intervensi maksimal di RS di Sulsel cukup signifikan menekan laju pandemic Covid-19.

Meskipun dengan Rt 1.95. ini masih menggambarkan bahwa corona di Sul sel masih tumbuh, sehingga memungkinkan munculnya cluster baru. Sebagai bahan pertimbangan untuk menghentikan pandemic Covid-19 di Sulsel upaya intervensi yang difokuskan ke menurunkan Reproduksi efektif corona dari 1.95 menjadi di bawah nilai 1.

Semoga Upaya yang ada selama ini dapat lebih di intensifkan untuk menurunkan angka tersebut dan New Normal Life dapat dijalani dengan perasaan tenang.

Makassar 28 Mei 2020

care a number care for life

Let’s Supporting each other

Oleh: Ridwan Amiruddin

Persakmi Indonesia

PAEI Sulsel

spot_img
spot_img
spot_img
Terkini

Husmaruddin Klaim Dirinya Berpeluang Kendarai Gerindra di Pilkada Luwu

IDEAtimes.id, MAKASSAR - Bakal Calon Bupati (Bacabup) Luwu Husmaruddin mengklaim akan mengendarai Gerindra Luwu. HMD akronim Husmaruddin mengatakan, saat ini...
Terkait
spot_img
Terkini

Husmaruddin Klaim Dirinya Berpeluang Kendarai Gerindra di Pilkada Luwu

IDEAtimes.id, MAKASSAR - Bakal Calon Bupati (Bacabup) Luwu Husmaruddin mengklaim akan mengendarai Gerindra Luwu. HMD akronim Husmaruddin mengatakan, saat ini...

Berita Lainnya

spot_img